Sekotak rokok buat Indonesia


Hidup sebagai makhluk yang kompleks menyebabkan diri kita sentiasa mempunyai keperluan yang lebih banyak berbanding mana-mana hidupan di bumi. Dari segi fisiologi tubuh, emosi, spiritual dan keperluan lainnya, kita jelas berbeza dengan makhluk lain. Kita juga tahu bahawa manusia adalah merupakan makhluk yang hidup berkelompok. Kita mungkin tidak dapat mempertahankan survival generasi manusia sampai saat ini tanpa saling bergantung harap antara sesama kita. Manusia yang cuba untuk hidup sendirian akan melanggar fitrahnya sehingga dapat mengakibatkan gangguan mental yang sangat berbahaya. Tidak ada manusia yang mampu untuk menikmati hidup ini tanpa berhubung dengan manusia lainnya. Kurniaan nikmat Allah iaitu akal, hanya dapat dioptimumkan penggunaannya bila digunakan di antara manusia itu sendiri. Kerana itu kita sentiasa memerlukan komunikasi sebagai perantara akal yang menghubungkan sesamanya. Secara mudah, berkomunikasi adalah satu dari bentuk apresiasi buat akal kita. Oleh kerana kita adalah makhluk yang kompleks, kita memerlukan pelbagai bentuk komunikasi untuk berhubung. Dan yang paling penting di antaranya adalah lisan. Secara umumnya, kita dapat memindahkan informasi dengan lebih tepat dan mudah dengan menggunakan lisan berbanding cara komunikasi lainnya. Tetapi lisan juga adalah bentuk komunikasi yang paling terbatas. Contohnya dua orang yang saling tidak tahu tentang bahasa yang lainnya akan menghadapi kendala dalam berkomunikasi. Dalam hal ini, bentuk komunikasi lain adalah lebih efektif, seperti visual, yang bersifat global dan objektif. Contohnya jika anda berada di Mesir dan sedang mencari jalan ke piramid, anda cukup menunjukkan atau mengambar piramid kepada penduduk di sana, walaupun anda tidak tahu berbahasa arab.

Dalam menjadi khalifah di bumi, kita wajib untuk menguasai komunikasi dengan baik. Kerana mesej Allah harus sampai ke tiap telinga yang tercipta, tiap mata yang berkedip, dan tiap jiwa yang kering. Dan hanya dengan komunikasi maka mesej itu dapat dipindahkan dari manusia ke manusia yang lain, dengan izin Allah. Begitu pula tentang perubatan. Walaupun kita hanya menggunakan satu ‘bahasa’ di seluruh dunia, itu tidak berlaku untuk orang umum. Mereka tidak dapat memahami istilah perubatan yang rumit dan aneh, melainkan kita mampu menjelaskan sesuai tingkat pendidikan mereka. Bahkan, suatu kata yang bukan merupakan istilah perubatan juga dapat di salah interpretasikan jika penjelasannya dalam bahasa yang kita tidak terlalu kuasai. Hal ini pernah terjadi pada diri saya sewaktu KKN (kuliah kerja nyata) tahun lalu. Di sini saya ceritakan sedikit latar belakang tentang program ini. KKN adalah sebuah program Universiti Hasanuddin yang memicu mahasiswa untuk menyumbang kepada rakyat. Di Indonesia, mahasiswa benar-benar dilibatkan dalam pembangunan sumber daya manusia untuk memajukan negara. Kami benar-benar merasakan ini sebagai tanggungjawab yang sangat besar dan dalam masa yang sama kami bersyukur. Kami sangat merasa dihargai sebagai mahasiswa dan sebagai manusia, yang kedua-duanya peranan kami memang wajib bermanfaat kepada orang lain. Kami yang terdiri daripada mahasiswa dari beberapa fakulti akan tinggal di sebuah kampung selama 3 bulan untuk melakukan apa sahaja projek yang dirasakan dapat memberi manfaat kepada warganya, sesuai dengan profesi masing-masing. Kami dari fakulti perubatan merancang pelbagai program, dan di antaranya adalah mengadakan kempen berhenti merokok. Budaya merokok di Indonesia yang boleh dikatakan seperti budaya makan nasi, menyebabkan kami yakin kempen ini harus dilaksanakan.

Kami mengadakan penjelasan tentang bahaya merokok di masjid kampung tersebut , tepatnya pada hari jumaat memandangkan ramai orang akan hadir untuk solat jumaat. Saya ditugaskan oleh rakan Indonesia lainnya untuk menyampaikan penjelasan tersebut kepada jemaah. Katanya kalau orang asing yang menyampaikan nanti lebih ramai yang nak dengar. Alasan yang selalu diberikan mereka sambil tersenyum 5 cm kalau nak mintak tolong. Memandangkan cuma 2 orang lelaki dari fakulti perubatan dan hanya saya yang muslim, saya ‘terpaksa’ bersetuju dengan permintaan mereka. Setelah mengimami solat jumaat, saya bersiap untuk menyampaikan penjelasan. Setelah poster dinaikkan dan jemaah selesai menunaikan solat sunat ba’diyyah, saya mulai berceloteh panjang lebar tentang rokok. Segala keburukannya saya bongkar dan aibnya saya dedahkan. Saya yang agak pede (percaya diri) setelah melihat beberapa jemaah mengangguk-angguk (belum tentu tanda setuju) melanjutkan lagi dengan penuh semangat. Saya keluarkan pula statistik dan gambar-gambar berkaitan komplikasi merokok. Makin ramai yang kelihatan tidak senang duduk. Mana tidaknya, ada di antara mereka telah bersama rokok selama hampir 40 tahun. Saya berkata kepada jemaah dengan suara lantang “ jika bapak-bapak merokok 1 kotak setiap hari selama 20 tahun, uang rokoknya udah bisa beli mobil Toyota Innova baru! “. Saya merasa setiap perkataan lancar keluar dari mulut, semuanya disadur dengan dialek Indonesia yang baik. Saya dapati beberapa jemaah mulai melopong. Saya berasumsi mereka pasti cuak dan ketakutan dengan kedahsyatan rokok yang setiap harinya mereka sedut. Sebahagian daripada mereka menggelengkan kepala (tanda menyesal…kot) dan sebahagian lagi terus melopong. Terkebil-kebil seperti orang kebingungan. Saya mulai rasa ada yang tidak kena. Ada apa dengan ekspresi mereka? Teman-teman Indonesia saya yang dari tadi duduk di barisan belakang kelihatan geli hati mengetawakan sesuatu. Tiba-tiba salah seorang daripada mereka berkata kepada saya separuh menjerit “ Yazid, sebungkus, bukan sekotak!! ”. Barulah saya faham kenapa mereka seperti kebingungan dan separa takjub dengan pernyataan saya sebelumnya. Rupanya saya lupa menggantikan perkataan ‘sekotak rokok’ menjadi ‘sebungkus rokok’. Jika di Indonesia, sebungkus rokok itu sama dengan sekotak rokok dalam pengertian kita. Tetapi jika sekotak rokok dalam bahasa Indonesia bermaksud sekarton rokok dalam bahasa kita! Saya sendiri ketawa setelah kawan saya membetulkan perkataan saya yang salah tadi. Jemaah kemudian juga ikut ketawa setelah menyedari kekhilafan saya. Sekuat manapun orang Indonesia merokok, takkan ada yang mampu merokok sehari ‘sekotak’.

 

6 thoughts on “Sekotak rokok buat Indonesia

  1. Panjangnye mukaddimah…mgkn boleh pndekkan spy org senang smpi ke mesejnya…🙂
    “Ada apa dgn ekspresi mereka?” –> hihi
    lawak je cerita ni, tp again, lmbt nak smpi ke point cerita…
    kesimpulannya : menarik… ^_^

  2. haha..mesejnya adlh ‘muqadimah’nya.cerita hanya sebagai contoh.sebuah pengalaman hanya menjadi bermanfaat bila kita memaknainya..

  3. hmm…sy ingat msg die – komunikasi yg berkesan tu penting…something like that…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s