Diam Seribu Bahasa


“Kenapa tak nasihat budak tu je, cakap elok-elok  dengan dia, Insyallah dia faham? ” tanya Ahmad
“Kau cakap senang la, takut nanti dia emosional plak. Susah nak handle nanti. Lagipun aku rasa dia macam dah biasa buat benda tu. Dalam keluarga pun tak larang rasanya.” Jawab Halim

“Yelah aku tau, memang susah. Tapi aku harapkan kau ada rasa benci dengan perkara yang dia buat tu. Biarpun kita tak mampu untuk dengan tangan, cukuplah dengan hati. Dan ingatan untuk kita, mencegah dengan hati adalah selemah-lemah iman. Ini menunjukkan kat mana tahap iman kita.” Sambung Ahmad

“Insyallah, aku tau tu. Semoga ada kekuatan nak amal ma’ruf nahi mungkar lepas ni.” Sambung Halim.

Pada hari ini banyak perkara yang terjadi seperti yang terdapat di dalam perbualan tersebut di kalangan sahabat saya, baik di sekolah, matrikulasi dan ketika menuntut di sarjana perubatan sekarang.  Seolah-olah sudah tertanam diri mereka ungkapan “itu hal dia, buat apa campur” , “kita mati kubur lain-lain, tak yah nak sibuk” , “biar jelah, mak bapak dia tak larang buat apa sibuk”. Masing-masing merasakan tidak layak untuk menegur atau tidak tahu cara terbaik untuk menasihati sahabatnya. Saya pasti pembaca di luar sana pasti pernah mengalami peristiwa yang sama dengan isu yang akan saya kongsikan ini.

Sebagai  orang muslim telah disebutkan di dalam al-Quran maupun sabda Rasulullah saw  sifat amal ma’ruf nahi mungkar, mengajak ke arah yang baik dan mencegah kepada kemungkaran.

Diriwatkan dari Abu Said Al-Khudri ra. ; ia bertutur : Aku mendengar Rasulullah saw. Bersabda : ‘Barangsiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran hendaklah dia mencegah dengan tangan, jika dia tidak mampu maka dengan lidah, dan jika tidak mampu maka dengan hatinya. Dan demikian adalah selemah-lemah iman.’  [HR  Muslim].

Seharusnya kita sedar bahawa menasihati sahabat-sahabat kita ke arah yang ma’ruf dan mencegah kemaksiatan adalah terletak di bahu masing-masing yang mengaku beragama Islam, bukan terletak di bahu orang bergelar ustaz. Membenteras kemungkaran itu terbagi kepada 2 : Fardhu kifayah apabila sesuatu kemungkaran itu diketahui oleh ramai di kalangan kaum Muslimin sudah ada yang menyelesaikannya, jika tidak ada yang mengatasinya biarpun mampu maka berdosa. Fardhu Ain jika kemungkaran itu diketahui oleh seorang dan jika hanya seorang yang mampu mengatasi biarpun diketahui oleh kaum muslimin.

Selain itu, memang diakui apabila lemahnya iman seseorang akan menyulitkan dia untuk mencegah dengan tangan dan lisan. Paling kurang yang boleh dilakukan adalah membenci kemungkaran tersebut tetapi bukan bermakna sudah terlepas tanggungjawab wajib mencegah baik dengan tangan atau lisan. Kita seharusnya berusaha bagaimana cara hendak mencegahnya.  Mengikut sumber1 yang saya dapatkan tidak mampu itu adalah di konteks membahayakan nyawa dan keluarganya. Jika tidak, adalah wajib baginya untuk mencegah dengan tangan atau lisan. Perlu berhati-hati di sini adalah jangan sampai tahap di mana kita meredhai sesuatu kemungkaran kerana  bagi yang meninggalkan fardhu ain adalah dosa besar.

“Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara…” [al-Hujurat : 10]

Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik ra. Rasulullah saw. Bersabda “Tidaklah beriman salah seorang di antara kamu sehingga dia mencintai saudaranya  sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.” [HR Bukhari]

Jadi adakah adil mengatakan tanggungjawab menasihati itu adalah terletak di bahu orang yang bergelar ustaz ustazah, senior ‘alim’ atau ‘budak surau’. Dari ayat Allah dan hadith Rasulullah seperti yang tercantum di atas menunjukkan tidak akan beriman seseorang itu jika dia tidak menyintai saudaranya sesama muslim sebagaimana dia menyintai dirinya sendirinya. Jadi ungkapan “mati kubur lain-lain” adalah tidak wajar di jadikan alasan di sini. Di akhirat kelak, setiap perbuatan kita di dunia ini pasti akan ditanya di hadapan Allah termasuk tanggungjwab kita amal ma’ruf dan nahi mungkar. Sebagai contoh, sahabat serumah atau sebilik tidak melaksanakan solat, adakah kita mengajaknya. Saya pasti pernah berlaku di kalangan kita hari ini, adakah kita sudah di anggap menyintai sesama saudara sedangkan membiarkan sahabat tersebut mendapat dosa dan azab Allah? Saya tinggalkan masalah ini kepada pembaca di luar untuk menilai dan memikirkan.

Sebagai kesimpulannya, amal ma’ruf nahi mungkar adalah tanggungjawab setiap umat Islam di dunia ini baik dilakukan dengan tangan, kata-kata maupun hati, secara terang-terangan maupun secara tersembunyi. Semoga biar sedikit tindakan yang kita lakukkan mendapat ganjaran dari Allah, dan Dia yang Maha Mengetahui apa yang terkandung di dalam hati hamba-hambanya.
 

Al Firdaus
19 April 2008
 
 
1 Hadith Arbain Nawawiah

One thought on “Diam Seribu Bahasa

  1. diam tanda setuju…ye tak? kalau xsuke ckp, nanti menyesal.. (eh lain la pulak bunyinye…)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s