Secangkir kopi semanis puan


“ Silakan minum kopinya doc..” ujar lembut penuh hormat seorang ibu separuh abad kepada saya. Secangkir kopi panas yang sangat menggoda sesiapa saja untuk mencicipinya, diletakkan perlahan di atas meja. Tetapi cuma secangkir, sedangkan kami bertiga. Malam itu saya ditemani dua orang perawat menjaga ICU (intensive care unit) di Hospital Pelamonia. Ada juga residen anastesi tetapi kelibatnya hilang timbul. Segan rasanya kalau minum depan mereka. Ah, biarlah nanti saja kalau nak tegukpun, benak saya berkilah. “ Terima kasih ya bu..” Ujar saya. Sebelum berlalu ibu itu sempat mengukir senyuman kepada kami semua sambil bersuara “ terima kasih kembali ya doc ”. kulit keriputnya yang ikut meregang saat tersenyum tampak segar di mata saya. Sejuk rasanya hati bila ada yang menghargai kerja yang kita lakukan. Mudah ikhlas tenteram dalam hati kecil ini. Saya tidak sempat melihat pesakit mana yang dijaga oleh ibu tadi. Rasanya antara yang paling hujung katilnya. Eh, bukan katil yang tengah ke? Em, entahla. Saya mengeluh sendiri dalam hati. Rasanya seperti tidak cukup dengan ucapan terima kasih atas kopinya tadi. Saya tenung lama-lama kopi panas tadi yang masih di atas meja …eish, apa aku buat ni. Kerja kerja kerja…

Jam menunjukkan jarum pendeknya ke angka 1. Malam semakin larut dengan kegelapannya. Suasana di ICU dingin seperti biasanya. Hanya kedengaran bunyi dari monitor – monitor pesakit yang melagukan irama jantung mereka. Walaupun sedikit menjengkelkan bila terlalu lama mendengarnya (10 monitor terpasang waktu tu. Duduk kat sana sepanjang malam sampai subuh. Bayangkanla..), tapi biarlah berirama daripada satu bunyi berpanjangan, kan? Lampu pula hanya dinyalakan di nurse station untuk kenyamanan pesakit sendiri agar dapat berehat dengan baik. Kesemua pesakit yang terbaring kaku mengelilingi kami seakan – akan turut menambahkan suasana eerie yang memang sudah mendominasi ruangan itu. Kalau tidak kerana bunyi – bunyi monitor tadi, ICU tidak ubah seperti bilik mayat. Cuma sesekali kelihatan ahli keluarga pesakit datang mengadu infus hampir habis atau pesakit sesak minta di suction. Perawat melayani mereka satu per satu dengan penuh kesabaran. Tidak dapat dinafikan, perawat di sini lain daripada perawat department yang pernah saya posting sebelum – sebelum ini. Pantang ada keluhan dari pesakit atau keluarga, langsung ditangani secepatnya. Kerja yang sangat memenatkan, namun bila berbicara kepada pesakit selalu dengan suara lemah lembut dan bertimbang rasa. Tampak sinar kejujuran mereka dalam menjalankan kewajipan. Salah seorang daripada mereka sudahpun bernikah. Umurnya sekitar 30-an. Kami senang memanggilnya kak arni. Seorang lagi bernama mirna masih baru di ICU. Saya pula yang sekarang posting di neurologi ditugaskan oleh Dr. David untuk follow-up hanya seorang pesakit post-haemorrhagic stroke dari bahagian neurologi yang dirawat di situ. Walaupun urusan di ICU cukup ditangani oleh doktor anastesi, tetapi pesakit yang satu ini memerlukan around the clock monitoring. Jadi kami clinical student diharapkan dapatlah ‘bermanfaat’ standby di situ. Huhu~

Sedang saya membelek-belek buku neurologi (belek, bukan baca ya. Haha!), kak arni memulai perbualan kami pada malam itu. “Doc orang mana? ” Soalan lazim yang bengkak-bengkak bibir saya mengulangi jawapannya sejak merantau di Indonesia. Dengan senyuman 3 cm saya menjawab tenang. “Malaysia kak.” Mukanya seperti sengaja dikerutkan. Matanya tepat memandang saya sambil berkata, “ah, ngak percayalah.” Hm, jawapan yang juga sering menyebabkan bibir semakin bengkak nak menjelaskan segalanya. Dipersingkatkan, dia akhirnya percaya saya orang Malaysia setelah diperincikan mana yang patut. “Doc, saya suka sekali lihat mahasiswa Malaysia yang perempuan.” Kak arni melanjutkan perbualan kami. “Kenapa kak? ”. saya kembali bertanya. “Saya suka penampilannya mahasiswa Malaysia yang perempuan, manis sekali. Dari junior sampai seniornya semua berpakaian hampir sama (baju kurung). Kalau ke mana-mana pasti ketahuan siapa mahasiswa dari Malaysia. Bajunya warna warni, ada bunga-bunganya, seperti taman bunga berjalan!” Ujar kak arni berseloroh. Saya dan mirna ketawa besar. Cepat-cepat kami perlahankan suara bila teringat kami berada di ICU. Masih berdesit bunyi ketawa dari sudut mulut kami yang cuba ditahan. “Perempuannya berperinsip, ngak berpakaian sembarangan. Saya belum pernah lihat yang pakai jeans atau t-shirt seperti perempuan Indonesia kebanyakannya. Alim-alim semuanyakan doc?” bicara kak arni panjang lebar. Saya hanya mampu tersenyum. Terlintas dalam benak saya, masih ada berapa orang yang berfikiran seperti kak arni tentang mahasiswi Malaysia. Kami sudah bertapak di sini sekian lama dan setiap tahunnya semakin banyak fiil dan perangai aneh yang menyerlah dikalangan mahasiswa – mahasiswa Malaysia. Mungkin tinggal menghitung waktu sebelum kak arni bertemu dengan sisi lain dari mahasiswi Malaysia yang mahsyur dengan keayuan dan kesopanannya. Saya panjatkan doa mudah-mudahan Allah mengekalkan yang masih terpelihara dan menyedarkan yang masih terbuka. “Tidak semuanya kak. Masih ada yang tidak pakai jilbab (tudung). Ada juga yang suka pakai jeans. Ada buruk baiknya orang Malaysia, sama seperti orang Indonesia juga kak.” Saya cuba menjelaskan. “Ah, doc sengaja merendah diri. Saya tahu bagaimana mahasiswa Malaysia. Semuanya baik banget. Saya senang sama orang Malaysia doc!” Kata ibu satu anak itu. Saya kembali tersenyum sendiri. Cuma tidak selebar tadi.

klik di sini untuk bahagian ke dua

6 thoughts on “Secangkir kopi semanis puan

  1. alhamdulillah…banyak pengalaman yang ana dapat di pelamonia…shukran for this post…betul2 mengingatkan ana apa yang telah berlaku.

  2. salam..
    sedihnyer citer ni..teharu,,smpai mklong trus sebak…truskan lg yer..so we all bleh share..:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s