Seburuk-buruk wanita……… (edited)


sambungan artikel ini sebetulnya seperti ini..

lagi lelaki tu terkejut…ruang tamu lagi teruk berselerak
lelaki itu melaung nama isterinya… .sepi tiada jawapan
masuk ke dapur..sinki penuh dengan pinggan mangkuk tidak berbasuh,periuk
tidak bercuci.
mencari apa yang boleh dimakan tetapi tiada makanan yang dimasak
masuk ke bilik air, baju masih belum berbasuh,apatah lagi berendam

si suamipun menyingsing kemeja kerjanya, melonggarkan ikatan tali lehernya dan melepaskan beg bimbitnya dari tangan. perlahan2 dia menyudahkan setiap yang dirasakan tidak kena pada matanya. dari memanggil anak2 mandi, merendam kain baju di bilik air, menepuk2 bantal di ruang tamu dan mengatur semula posisi asalnya. setelah berpuas hati dengan halaman, ruang tamu yg rapi, baju yg sedang berkocak di dalam mesin cuci dan anak2 yg tersenyum wangi dengan pakaian baru setelah dimandikan, dia langsung ke dapur mencari apa yg bisa dialasi perutnya yg dari tadi berkeroncongan. tidak banyak makanan dalam peti sejuk yg dapat diolah untuk makan petang. setelah mengumpulkan beberapa bahan untuk membuat sandwich tuna dan roti bakar, dia mengajak anak2 untuk turut membantunya di dapur untuk memberi kejutan kepada ibu mereka bila isterinya pulang nanti. si suami agak terkejut apabila anak2nya berkata ibu mereka berada di dalam bilik di atas. hujung bibirnya mengukir senyuman. dia kenal benar dengan isterinya. setelah mereka menyiapkan hidangan petang, siap dengan teh hangat dan biskut kering, kesemuanya ditatang cermat oleh si suami dalam sebuah dulang gangsa. perlahan2 anak beranak itu melangkahi anak tangga ke atas. setelah sampai di depan pintu kamar beradunya, anaknya membuka pintu perlahan dan langsung berlari ke arah ibunya. “ummi ummi, abi ngan adik buatkan ummi sandwich. sedap tau!” ujar anak kecil itu bersungguh2. isterinya terdiam mendengar ucapan anak bongsunya itu. buku ditangan perlahan2 diletakkan ke samping tempat tidur sambil matanya cemas mencari2 wajah kekasih jiwa raganya di muka pintu. suaminya muncul dengan wajah ceria, senyum lebar seikhlasnya. sengaja dia cuba-cuba menghirup aroma harum teh hangat dari teko yang tepat berada di bawah wajahnya, seakan mengajak seluruh ahli keluarganya untuk turut sama menikmati. perlahan dia meletakkan dulang di atas katil, berhadapan dengan isterinya yang dari tadi seakan terkedu dengan tindakan suaminya. “hari ini ummi kena rehat dengan baik. kesian kat ummi penat jaga abi, ismail dengan waffa’ setiap hari. kita tak pernah nak tolong ummi kan?” kata suaminya kepada kedua orang buah hatinya. “bule2, is tak kisahpun nak tolong ummi. tapi hari ni je tau, penatla nak buat sume kerja ummi.” ujar anak pertamanya sambil tersenyum sinis kepada ibunya. “apala along ni, sian tau ummi. waffa’ nak tolong ummi setiap hari. along tak nak tolong sudah, ummi ada waffa’. Kite geng kan ummi.” balas mutiara keluarga mereka, seakan berpihak dengan umminya. “sudah2, kita semua kena saling bantu membantu betul tak? kalau kita saling menyayangi, kenala buktikan betul tak? ” ayah mereka memotong kata-kata anaknya yang masih lugu. “betul!!!” kali ini ibu mereka juga ikut bersuara. perlahan anak mata suaminya bertentangan dengan matanya. langsung wajahnya merunduk segan, merah tidak keruan bila menatap suaminya. terakhir dia merasa sesegan itu ketika suaminya menikmati keindahan wajahnya setelah mengucapkan salam di kamar peraduan mereka pada hari pernikahan. masing2 menyimpulkan senyuman. anak2 mereka sudahpun mencapai roti bakar hasil tangan ayah mereka. perlahan si isteri menuangkan teh ke dalam cawan ketiga beranak itu dan kemudian memenuhkan cawannya sendiri. sambil anak-anak melanjutkan perbalahan mereka, ummi dan abi sibuk bermain mata sambil cawan teh rapat di bibir mereka yang tidak henti – hentinya tersenyum dari tadi. tanpa sebarang tambahan kata-kata dari malam tadi, mereka sudahpun memaafkan pasangannya. mereka lebih memahami saat tiada yang berbicara. pandangan redup ummi dan abi benar-benar memancarkan cahaya keikhlasan dalam berkongsi hidup. sungguh, indahnya pernikahan adalah pada memberi. titik.

2 thoughts on “Seburuk-buruk wanita……… (edited)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s