Insulin Kemanusiaan


“Tren tren tentreng teng…” lagu tema Star Wars dari handphone ku bergema ke seluruh penjuru bilik rehat clinical student, menaikkan semangat Jedi dalam diriku yang sedang lemas di ruangan tersebut. Ada panggilan, aku harus terima. Tombol hijau di handphoneku tindis sebelumku rapatkan ke pipi. “Assalamualaikum..” sapaku. “wa’alaikumsalam yazid. Bisa ke wad 8 sebentar? Ibu Melur tidak mahu di Actrapid (Insulin yang diberikan pada pesakit Diabetes).” Suara Citra cemas di hujung talian. “kenapa tidak mahu?” tanyaku bingung. Sesiapapun tidak pernah mengalami masalah bila berurusan dengan ibu Melur. Dia pesakit yang patuh pada instruksi doktor, sekurang-kurangnya begitulah yang ku maklum setelah seminggu di Hospital Islam Faisal ini. “ Kesini saja dulu, nanti saya jelaskan ya. Terima kasih. Maaf menyusahkan kamu. ” Citra mengakhiri perbualan. Aku bangkit mendekati sinki untuk mencuci muka sebelum mengenakan kot putihku menuju ke wad 8. Sekarang sebenarnya giliran Citra untuk stand-by di wad 8, bergilir-gilir denganku pada waktu istirehat kerana di wad tidak boleh tidak ada clinical student. Dan hanya kami berdua sahaja di situ bersama 4 orang perawat. Kalau apa-apa terjadi, kamilah yang harus tangani dulu sebelum doktor datang, termasuklah keluhan biasa, tindakan resusitasi, CPR atau ‘reboot’ pesakit yang mendadak mati. Segala keputusan besar harus dibuat pada saat itu juga tiap kali ada kecemasan di wad. Dan tidak ada orang lain yang ditunjuk untuk tanggungjawab seberat itu selain kami, pelajar perubatan tahun ke 4. Bukan main hebat bunyinya. Hakikatnya kami lebih banyak praktikal daripada teori, sehingga berpuluh pesakit yang pernah aku cuba untuk ‘reboot’, kesemuanya menjadi pemegang tiket satu hala. Tetapi tetap aku redha kerana tiap yang berangkat pergi akan meninggalkan sekurang-kurangnya satu hadiah buatku berupa pelajaran baru yang akan menjadikan aku lebih terampil untuk menyelamatkan mereka-mereka yang jadual keberangkatannya mungkin ditunda atau belum kedengaran panggilan terakhir dari Izrail. Begitulah kami di Indonesia. Belajar dari pengalaman, bukan dari buku.

Berdenting lembut bunyi lift bila pintu besinya perlahan merapat ke samping, memperlihatkan suasana di wad 8. Setelah melangkah keluar, aku langsung menuju ke Nurse Station untuk menemui Citra di sana. Citra yang kelihatan gelisah tidak tangguh – tangguh menceritakan kepadaku perihal fiil baru Ibu Melur. “Ibu tidak mahu di Actrapid, sedangkan makanannya sudah ada. Katanya dia mahu kamu yang berikan suntikan Actrapidnya.” Ujar Citra. Aku bingung, kenapa begitu mahunya Ibu. Sedangkan semua clinical student, bahkan perawat tahu cara untuk memberikan suntikan Actrapid. Tidak memerlukan kemahiran yang tinggipun untuk memberikan suntikan insulin. “Ayuh cepat ke kamarnya, kasihan ibu kalau hypoglycemia (glukosa rendah dalam darah). Dia belum makan – makan dari pagi tadi.” Pinta Citra padaku. Tanpa berspekulasi lagi aku mencapai kapas alcohol dan terus ke bilik ibu Melur di hujung koridor wad 8.

CLICK di sini untuk membaca bahagian ke dua.

One thought on “Insulin Kemanusiaan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s