Desperate Housewives


Ada suatu hakikat yang menganggu. Suatu perkara yang sejak dulu sudah leluasa di kalangan masyarakat Islam. Suatu hal yang orang banyak hanya menganggap biasa-biasa saja atau, boleh saya katakan sesuai dengan harapan semua, termasuklah empunya diri sendiri. saya bercakap tentang tradisi ratusan ribu graduan mahasiswi dari pelbagai universiti yang dilengkapi dengan ilmu-ilmu intelektual, 1001 macam kemahiran, daya pemikiran kritis dan idea-idea penuh wawasan, siap untuk bertempur dari balik tudung saji dapur. Musuhnya tidak lain hanya minyak panas percikan gorengan ikan pasar sabtu. Sungguh, ini bukanlah suatu hal yang menyedihkan. Sungguh-sungguh saya beritahu. Yang menyedihkan adalah kebanyakan dari mereka memilih untuk bersilat di situ, sepanjang hidup mereka. Dan mereka merasa cukup nyaman dengan berbuat itu-itu saja.

Saya pernah bertanya kepada beberapa sahabat perempuan di dalam dan luar negara, apa rancangan mereka setelah selesai kuliah nanti. Tidak sedikit yang ingin melanjutkan pelajaran atau bekerja, namun sebahagian besar dari mereka memilih untuk menjadi suri rumah sepenuh masa. Bila ditanya kenapa, ada yang menjawab, “dah ada suami, tak perlulah selalu keluar rumah.” Ada yang berkata, “penatla belajar, nak rehat pulak.” Ada juga balas “anak-anak siapa nak jaga??”Ada pula yang menjawab, “Amik medik ni just nak puaskan hati sendiri. so bila dah habis nanti ingat nak duk rumah je.”

Bagi saya, wanita itu memang sangat diperlukan di rumah. Malah itulah tempat yang paling aman untuk mereka. Dalam buku ‘khodhoyal maráti fi fiqhil Qardhawy’ (buku terjemahan dalam bahasa Indonesia berjudul Wanita Dalam Fiqih Al-Qardawy) karya Dr. Amru Abdul Karim Saádawi mengutip kata-kata dari Syeikh Qardawy, “Pekerjaan wanita yang pertama dan utama yang tidak diperdebatkan adalah mendidik para generasi (anak-anak). “ Sekali lagi saya sangat bersetuju. Tetapi yang menjadi permasalahan di sini adalah, saat wanita muslimah tidak lagi produktif dan mengabaikan tanggungjawab sosial mereka kepada masyarakat.

Adanya seorang suami tidak bermaksud wanita lepas dari peranan mereka dalam komuniti. Apa lagi dengan jumlah pelajar universiti yang lebih dua per tiga adalah kaum hawa. Bayangkan saja jika setengah dari jumlah itu memilih untuk peluk bantal sambil menonton tayangan Hindustan jam 10 pagi sepanjang hidup mereka? Saya tidak melabel wanita suri rumah tidak produktif, tetapi kebanyakannya begitu, atau setidaknya perlahan mengarah ke sana. Saat hidup tidak memprovokasi dan kurang bermain resiko, kita akan mudah untuk leka dan lalai. Kita akan selesa dengan zona aman itu tadi. Nah, di sini bukanlah saya bermaksud agar semua wanita turun ke lapangan dan bekerja, tetapi ketahuilah bahawa tiap satu dari anda dituntut untuk kembali bermanfaat kepada masyarakat, sebagaimana juga lelaki. Hakikatnya pendidikan dan ilmu itu hanya berguna jika dimanfaatkan. Adakah anda bersekolah semata-mata untuk memuaskan hati manusia-manusia di sekeliling atau takut dilabel kurang / tidak berpendidikan? Ingat, “with great power, come great responsibilities.” Pakcik Peter Parker saja tahu soal ini.

Kita ditakutkan dengan fenomena brain drain di mana banyak ilmuwan-ilmuwan lari ke luar negara dengan alasan masing-masing. Negeri ini merasa dikhianati serta dirugikan. Kerana semua orang tahu, hanya dengan ilmu kita dapat berdiri sama tinggi dengan negara atau bangsa lainnya. Namun tanpa kita sedari potensi yang ada dalam negara masih ada yang tidak dimanfaatkan. Semuanya mengalir dalam selokan belakang rumah mereka. Kerugian yang dialami negara dengan anda menyorok di bawah dapur adalah lebih besar dari bencana apapun. Ini jelas adalah investasi yang buruk. Belum kita bicarakan tentang jutaan ringgit yang dilaburkan dalam proses pendidikan. Sikap jauh-jauh hari siap bergantung kepada suami atau bakal suami juga dapat membantutkan imaginasi, kreativiti serta usaha seorang wanita untuk masa depannya. Akibatnya mereka tidak akan berjiwa besar, banyak membuang-buang waktu dan tidak bermanfaat untuk dunia. Manja. Sedangkan di tangan merekalah bergantung masa depan kehidupan bangsa ini, dan di tangan mereka juga bergantung kehidupan umat manusia.

Maksud saya anda wajib keluar dan bekerja? Tentu tidak. Sungguh, tidak susah untuk bermanfaat. Kerana kita hanya berbicara tentang produktiviti, seharusnya tidak timbul persoalan karier, bekerja di luar atau di dalam rumah. Anda sudah pasti dapat bermanfaat dengan status sebagai seorang suri rumah. Saat anda mampu memberikan impak kepada masyarakat, dengan cara apapun, anda telahpun bermanfaat. Cari potensi atau minat yang ada pada diri anda, walaupun tidak sesuai dengan pendidikan anda sebelumnya. Kemudian cuba cari titik yang dapat menghubungkan potensi anda dengan profesi anda. Beberapa contoh saya berikan, seorang graduan doktor boleh saja buka daycare centre, dengan memberikan juga pemeriksaan kesihatan percuma kepada semua anak kecilnya tiap bulan. Seorang lulusan Azhar boleh membuka kelas bahasa arab di rumah berselang dengan kelas mengaji untuk anak-anak. Seorang jurutera berbakat menulis dapat berdakwah dengan blognya sambil memberi khidmat konsultasi kejuruteraan kepada mahasiswa atau perusahaan yang berminat. Seorang ekonomis pula dapat menawarkan pelbagai skim tabungan serta sistem pengurusan wang mikro untuk keluarga teman-temannya disamping aktif dalam persatuan Islam sebagai bendahari. Atau anda boleh pergi lebih ekstrim dengan idea dan kapasiti masing-masing. Pasti lebih banyak lagi kemungkinan dan contoh yang baik dapat anda fikirkan sesuai minat dan profesi anda. Kadang anda tidak perlu melihat jauh. Bagi saya, contoh terbaik seorang suri rumah yang berjaya dalam keluarganya dan juga mampu bermanfaat kepada masyarakat tidak lain adalah ibu saya sendiri. Jadi saya yakin anda juga dapat bercermin kepada ibu masing-masing jika kurang idea atau tidak kuat berimaginasi.

Bagi wanita yang memilih untuk tetap berkarier dan bekerja luar rumah, ada cabarannya tersendiri. Dengan bekerja belum menjamin anda sudah bermanfaat. Kerana tidak mungkin seseorang dapat dinilai bermanfaat, jika belum mampu mengutamakan anak-anaknya. Saidina Ali Karamallahu Wajha pernah berkata, “Wajib atasmu untuk menyayangi anakmu lebih banyak daripada kasih sayangnya terhadapmu.” Mereka adalah investasi terbesar dalam urusan dunia akhirat. Tidak ada kerugian yang lebih besar dalam hidup daripada kegagalan urusan ini. Syeikh Qardawy menyebut, ”Allah telah menyiapkan fizikal dan jiwa wanita untuk melakukan tugas ini (mendidik generasi Islam @ anak-anak). Kerana itu, kita hendaknya tidak menyibukkan wanita dengan kesibukan lainnya, sehingga memalingkannya dari tugas yang mulia ini. Uraian ini tidak bermakna haram bagi wanita untuk bekerja di luar rumah. Sebagaimana diketahui, kaedah dasar setiap perkara itu hukumnya boleh kecuali ada dalil yang mengharamkannya. Pada dasarnya boleh bagi wanita untuk berkarier. Boleh jadi dianjurkan, atau bahkan diwajibkan jika memang terdesak oleh keperluan hidup, seperti janda atau wanita yang ditalak dan dia tidak mempunyai penghasilan, dan mempunyai kemahiran / ilmu untuk digunakan sehingga dengan demikian, wanita terselamat dari perbuatan meminta-minta.” Syeikh Qardawy menjelaskan batas serta syaratnya yang saya kutip dari buku yang sama.

1. Pekerjaan tersebut memang disyariatkan. Ertinya bukan pekerjaan haram atau membawa kepada perkara haram dan menimbulkan fitnah seperti pramugari yang mengharuskannya tersenyum menyambut penumpang atau melakukan perjalanan jauh tanpa mahram dan lain-lain.
2. Menjaga adab wanita muslimah saat keluar dari rumahnya, dengan menjaga cara berpakaian, berjalan, berbicara, bahkan bergerak. Allah berfirman, “katakanlah kepada wanita yang beriman, ‘hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya.” (An-Nur : 31).
3. Pekerjaannya tersebut tidak sampai melalaikan kewajipan utamanya, iaitu mengurus suami dan anak-anaknya. Sebab, itulah pekerjaan dan kewajipan yang paling utama bagi seorang wanita.

Semoga bermanfaat untuk semua. Wa’Allahu a’lam.

-Musafir-

 

Advertisements

14 thoughts on “Desperate Housewives

  1. Salam.

    Points taken! 🙂

    Respond to the challenge is important. Understand your challenge and get yourself in the right track to participate with them.

    Teringat satu kata2 ni.

    ‘ you have your(husband) own way, and i have my(wife) own way, yet we(husband and wife) together find the high way!’

    😀

  2. Assalamualaikum…

    Cantiknya artikel ni ditulis oleh seorang lelaki. Harapannya ada pengertian waktu kita berhadapan sendiri dengan realiti di alam rumahtangga.

  3. Wanita berkerjaya menuntut pengertian yang tinggi dari sang pasangan hidup, apa lagi sebagai seorang doktor. Setuju dengan emann! 🙂

  4. seperti yang saya sampaikan dalam artikel, tidak jadi masalah sebenarnya untuk wanita berkarier. itu adalah pilihan, seperti juga lelaki. saya menulis dengan perhatian bahawa wanita yang memilih untuk tidak berkarier, juga ternyata tidak terlalu berfungsi dalam masyarakat. sedangkan tanggungjawab membangun ummah itu hak kita bersama (lelaki-perempuan). tentang urusan pengertian pasangan masing2, elok juga pinjam ayat pemungkas ust hasrizal, ‘hidup pada memberi’. iman tak stuju yg mana?

  5. bukan taknak komen sebagai seorang yang bergelar suami, cuma takut banyak yang tak dapat nak faham…the article is good, very good indeed, tetapi masih terlalu teoritis untuk sebuah urusan rumahtangga…

  6. nice 1 bro/ bos=)

    teoritis? macam x jer…
    quite simple really. d idea of ’empowering women’ n major feminism movement (secular or not) have long preach this kind of msg…preach they did, but well, to actually execute it is another thing altogether. extremely difficult 4 d faint-hearted…(kids+job+husband+household+usrah, etc)

    sy rase yg abu farhat maksudkan ialah peng-aplikasian nya yg agak berat, yea?

    ataupun x?

  7. I didn’t say the article is theoretically wrong.
    what does teoritis means btw? the idea or the application?
    IMHO
    Being a good mother and wife is hard enough, ever heard of a woman that will enter the heaven first?
    Being a good professional muslimah is not that easy also…
    Either choices, dakwah and tarbiyah is a must.

    In marriages, the planning can be discussed, but the husband is the one to make the decision.

    Some women choose to be a good muslimah housewives not because they don’t want, but the husband think that, that is the best for the family, and believe me, insyaAllah that is the best for them, duniawi and ukhrawi.

    i hope i can say it in a better word

    Wallahua’lam

  8. 100% with u akhi. none of ur statement contradict with my perspectives on this matter. but the last paragraph ;

    Some women choose to be a good muslimah housewives not because they don’t want, but the husband think that, that is the best for the family, and believe me, insyaAllah that is the best for them, duniawi and ukhrawi.

    women choose? husband think?

    as i mention in the article, there are absolutely nothing wrong being a housewife. i’m not stressing about women should work (as working professionally) but being beneficial to muslim community. its funny to know once women fight for education, now they’re educated, they fight to stay at home (as doing nothing else other than a non-educated housewife did.)

    i hope i can write english better. sori ye IPEM’s English Sect Supervisior!

  9. (have 2 get married 1st 2 further comment on this)
    =)
    there’s nothing wrong wth ur english, n u know it, IPEM’s BOSS!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s