Salam Maal Hijrah 1431


Sudah 1431 tahun ummat Islam membuka kota Madinah. Mengembangkan sepasang sayap yang demikian luas mencapai seluruh pelosok bumi ini. Sudah lebih 20 tahun juga saya menyambut acara Hijrah ini. Seperti tahun-tahun baru lainnya, masing-masing juga mengemukakan sebuah azam dan semangat baru. Sama seperti tahun-tahun lalu. Hanya saja pada tahun-tahun lalu semangatnya akan perlahan-lahan memudar, dan suasana hijrah hanya sekadar menunggu, untuk datangnya hijrah seterusnya.

 

Sungguh, manusia itu memang lemah. Apalagi jika tidak siap menongkah arus dunia yang menang dengan arus sesatnya syaitan laknatullah. Hati meronta minta didengari, namun nafsu terus-terus menyesak hati ke sisi. Berlumba untuk memiliki. Dan manusia dengan penuh egoisnya menegakkan satu falsafah bernama hati. Sedangkan dia sudah terlalu sering mengabaikan hati demi nafsu.

 

Akhir-akhir ini saya muak dengan mereka yang memperjuangkan sekeping hati, yang sebenarnya alasan bagi mereka menutupi nafsu. Padahal hati sesuci itu, tempat bagi meminta fatwa seperti sabdanya Rasulullah s.a.w. Tahun 1431 H kali ini, saya masih berdoa, semoga tahun ini semakin ramai yang menghijrahkan hatinya kepada Islam yang syumul. Lalu mengizinkan hatinya mendidik nafsu.

 

Saya masih mengagumi teguhnya kaum muslimin berhijrah 1431 tahun yang lalu. Sekujur tubuh halus seorang wanita yang masih muda melintasi panasnya hawa timur tengah menghantar makanan kepada Rasulullah s.a.w dan ayahnya. Tersembunyi di sebuah gua yang berbatu-batu, sangat susah untuk didaki. Dia berusaha tiba di tempat tujuan, padahal di tangannya masih ada bawaan yang akhirnya diikat di pinggangnya.

 

Asma’ binti Abu Bakar mencari solusi terhadap situasi. Bukan alasan kepada kondisi. Itu orang kepercayaan Rasulullah s.a.w. Mindanya berfikir dengan yakin, jiwanya berzikir dengan tawakkal.

 

Mengapa saya tekankan kisah Asma’ binti Abu Bakar, saat semua menceritakan kisah hijrah Rasulullah s.a.w dan muslimin yang lain? Ada yang saya mahu ulas dalam artikel kali ini, yang menyangkut tentang penglibatan orang lain dalam hijrah. Lelaki dan perempuan, seharusnya mempunyai rasa tanggung jawab seperti Asma’ binti Abu Bakar. Menjadi mangkin pada satu perubahan, mewujudkan cabaran bagi dunia yang leka.

 

Setiap ummat Islam harus melatih diri untuk memperbaiki hidup dan membantu jalannya agama. Bukanlah sebuah kehidupan yang terpaku pada diri sendiri dan mengabaikan orang lain. Belajar, berkahwin, berkeluarga dan hidup bahagia selama-lamanya. Sebuah ideologi yang disalurkan oleh ummat kuffar melalui indahnya ‘fairy tale’. Sesuai doktrin cinta dalam ajaran mereka.

 

Fairy tale’ ummat Islam terletak pada syurgaNYA. Dan seperti ‘fairy tale’ lain, kita harus diuji untuk mencapai kebahagiaan itu. Ujian-ujian yang diberikan oleh Allah s.w.t adalah didikan dariNYA secara tidak langsung. Sungguh rugi bagi mereka yang diuji, namun tidak bersabar dan bertambah keimanannya. Hanya kerana dia tidak membenarkan hatinya memenangi nafsu.

 

Hijrah merupakan satu ‘perubahan’. Membawa Islam dan ummatnya ke arah yang lebih baik. Disebabkan makna yang mendalam inilah, Amirul Mukminin Umar Ibn Al-Khattab menjadikan Tahun Hijrah sebagai ‘marker’ agar ummat Islam terus menghayati siratannya.

 

Ada dua perkara yang sering kita terlepas pandang, sehingga semangat hijrah kita mudah terpadam seiring waktu. Rasulullah s.a.w tidak berhijrah seorang diri, dan baginda berhijrah dengan perancangan yang cukup sempurna.

 

Saat melakarkan sebuah azam baru, sering kita menuturkan dengan semangat, tapi sedikitpun kita tidak minta bantuan rakan untuk mencapainya. Kalaupun kita meminta bantuan mereka, mereka juga mungkin acuh tidak acuh menyetujuinya. Kemudian kita tidak merancang, bagaimana tahap menjadi lebih baik yang kita maksudkan? Matlamat itu tidak jelas. Akhirnya jiwa kita leka dengan longgarnya visi, lalu kita hanyut lagi tanpa sebuah misi.

 

Dalam hidup yang penuh pancaroba ini, sahabat dan perancangan sangat penting. Sebagai peringatan dan panduan. Tidak banyak yang mampu kita lakukan sendirian, dan Rasulullah s.a.w sebagai manusia agung sungguh mengerti kenyataan itu. Sehingga baginda memerlukan Abu Bakar bersamanya, memohon Asma’ membantunya dari segi logistik. Begitu pula kaum Muhajirin yang lain. Dan perancangan yang baginda susun bukan main sempurna, dimulai sejak beberapa bulan baginda mewujudkan hubungan baik dengan penduduk Yathrib, sehinggalah pembukaan kembali kota Makkah.

 

Menunjukkan kepada kita, perancangan dalam hidup dan masa depan itu sama pentingnya dengan semangat dan keazaman.

 

Hijrah adalah sesuatu yang penting untuk dimaknai. Di setiap kisah itu sungguh banyak yang dapat dicari. Diatur sedemikian rupa dengan kebesaranNYA agar kita mampu mengolah tiap situasi sesuai zaman yang berbeza. Hijrah bukanlah melarikan diri dari sebuah masalah, tetapi sebaliknya merancang untuk menyelesaikannya dengan cara terbaik. Sebuah ‘perubahan’ yang mengangkat sebuah ‘martabat’.

 

Selamat menyambut Maal Hijrah 1431 dari IPEM buat semua ummat Islam…

 

Truly,

Dalili

4 thoughts on “Salam Maal Hijrah 1431

  1. whic reminds me, everyone, n everytg, no matter how infinitesimal, comes together in piecing thousands of scattered puzzles into 1 perfect picture. juz like asma’ abu bakr- for whic without her, our Prophet, peace be upon Him, wudnt hav made it 2 madinah along wth his closest companion, mashallah🙂

    but then again..juz b careful..1 of the many scattered puzzles cud be a stray from other picture, or worse, rotten. so i guess we juz hav 2 b careful these days🙂

  2. Saya amat menghargai dan menggalakkan sesiapa yang menulis di sini menulis dengan bahasa yang baik, difahami dan penuh ejaannya. Menepati rona-rona tatabahasa dan ejaan didambakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka sejak berzaman dalam ruang penulisan. Ruang di blog yang terbuka luas tidak seperti di kotak sms yang terbatas beberapa patah perkataan untuk satu diskusi yang panjang dan meleret. Manfaatkan ruang dan peluang untuk berubah ke arah yang lebih baik. Bahasa mencerminkan bangsa. Boleh jadi juga ejaan mencerminkan identiti anda.

    Sama-sama kita mulakan dengan yang kecil sebelum melangkah ke arah benda yang lebih besar dalam arus perubahan diri mahupun bangsa.🙂

    Wallahualam.

    Salam 9 dan 10 Muharam.😀

  3. Benar. Bahasa di ruangan komen juga seharusnya bahasa yang baik, difahami dan penuh ejaannya dan menepati rona-rona tatabahasa dan ejaan yang didambakan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka. Memang tidak dapat disangkal lagi. Anak-anak generasi-X dan Y zaman sekarang…macam-macam isunya ya. Dan antara isu yang paling serius selain daripada penggunaan bahasa sms ialah isu PLAGIARISM. Semoga kita semua sama-sama kembali ke pangkal jalan, inshallah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s