Diari : Senadi Takikardi


 

Diari, tiada taranya kekuasaan Allah Rabb Penciptaku. Dialah yang menguasai zahir dan batinku. Dengan Nama-Nya aku menulis.

14 Disember 2009

Namaku Zatil Farhah Amani. Alkisahnya hari ini aku seharusnya akan tahu penentuan hidupku di medan perjuangan ilmuku.

Hari-hari dalam hidupku dan kisahnya bermula di sini. Kisah baiknya Allah pada diriku dan teman-teman untuk hari ini. Rentetan peristiwa yang ingin diabadikan dengan tinta penaku. Ingin semoga dirasakan baiknya Allah pada semua manusia. Maka sedetik jarum panjang pada jam menyentuh angka 8, aku sudah mulai bersiap-siap. Menghitung waktu untuk memulakan derap langkah ke kampus yang sudah hampir seperempat dekad aku mengenalinya. Sang mentari sudah mula setia menemani saat aku membuka langkah ke kampus. Ya, ku sedar kini siang  jauh lebih panjang dari malam hari rentetan dari peristiwa alami di bawah pengendalian Allah Rabbul Jalil. Aku melangkah dan terus melangkah.

”kring..kring..kak, nak tumpang…? marila diha bawak..” santun sapaan adik juniorku aliah madihah, yang saban hari ke kuliahnya mengederai basikal merahnya. ” eh,tak apalah diha..akak jalan saja..terima kasih dik..” balasku juga ringkas.

Tiba di fakulti tempat daku mendamba ilmu, aku memulakan catatan. Sedari awal memang sudah aku niatkan untuk menulis melawan kesepian.

8.20 pagi : Alhamdulillah sudah tiba di kampus. Singgah sebentar ke kantin menghilangkan gundah dari peristaltik gaster ku. Sebiji goreng pisang perlahan-lahan mula bercampur dengan asid hidroklorik dalam perutku.

8.45 pagi : Dingin dari penghawa dingin mula menurunkan suhu di palmar ku. Masih keseorangan di dalam pejabat fakulti.

9.30 pagi : Sahabat handai seangkatanku mula memenuhi ruangan pejabat. Bermula 3 orang  hingga sudah menjadi 20 orang. Dengan tujuan yang sama denganku. Masing-masing mahu menunggu hasil peperiksaan yang sebenarnya menjadi keputusan akhir tentang masa depan kami di persada perjuangan ilmu di sini.  

”30 minit lagi baru ada markah”  pendek sahaja pesanan dari kerani pejabat. Tapi sudah cukup untuk meragut ketenangan 21 jiwa yang ada di situ.  Masing-masing dengan palpitasinya tersendiri. 30 minit…

Masa berlalu tanpa disedari sudah lebih dari 1800 saat yang dinyatakan tadi. Namun, penantian itu suatu kebiasaan di sini. Kami semua terus menanti.

11.25 pagi : ”markah sudah ada..sama-sama berdoa…”  dari kejauhan aku dengar  suara sahabat seperjuanganku, Anis Batrisya.

11.30 pagi : Palpitasi kian memuncak. Aku segera keluar dari ruangan pejabat. Ketegangan suasana sudah mulai ku rasakan. Gasterku mula bergelora. Adrenalin meningkat sehingga dapat ku rasakan seperti adanya ictus cordis saat tangan singgah di bahagian sternumku. Jujur, perasaan takut sudah berjaya menguasai mindaku.

Di luar pejabat, aku berbual-bual bersama kakak seniorku. Berharap adrenalinku dapat menurun. Namun tiada perubahan. Bahkan semakin memuncak. Jantungku semakin kencang mengepam darah.

11.55 pagi : Aku lihat dari luar rakan-rakan sudah mula berkerumun. Seperti ada gula yang dihurung semut. Jangkaku, markah sudah dikeluarkan.

Markah ditampal. Tinggi dari kemampuanku untuk melihat. Dengan ramai kawan-kawan yang mengerumuni. Namun temanku Ilyas Hakimi membantu aku dengan melihatkan namaku serta markahku.

” Zatil, awak lulus!” ” Allahu Akbar…ini betul Kimi..?” soalku kembali tetapi bukan ku ragu pada Ketentuan Ilahi cuma aku khuatir temanku tersilap melihat nama. Maklumah banyak orang. ” Zatil, tahniah…” ucap seorang lagi temanku ‘Aisyah Sofiyya yang juga melihat markahku. ” Alhamdulillah….terima kasih ‘Aisyah…”

Ucapan syukur pada Ilahi seiring dengan gugurnya mutiara jernih dari mata ini. Alhamdulillah…Terima kasih Ya Allah…

Kini, aku tahu perjalananku yang baru telah bermula. Kerana destinasi sudah berbeza. Aku mula menutup pena dari coretan…

( memedikkan masyarakat…) :

* peristaltik : perut berkeroncong

* gaster : perut

* asid hidroklorik : asid dalam perut yang membantu penghadaman makanan

* palmar : tapak tangan

* palpitasi : berdebar-debar

* Adrenalin : hormon yang menyebabkan seseorang berdebar dan stress

* ictus cordis : denyut jantung yang terlalu kuat hingga dapat dirasakan dengan tangan

* sternum : bahagian tengah rongga dada manusia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s