Apa Erti V Day Pada Anda?


Bagaimana ia bermula?

oleh Nur Hanna Mahat

I

Sesuatu perkara tidak pernah terjadi dengan mendadak. Secara sunnahtullahnya (menurut ketetapan Allah) ianya terjadi secara beransur-ansur. Ada tahap-tahap tingkatan yang berlainan untuk membolehkan sesuatu perkara terjadi. Sebagai contoh, mari kita renungkan ayat ini,

“Apabila langit terbelah (1), dan patuh kepada Tuhannya, dan sudah semestinya patuh (2),dan apabila bumi diratakan (3),dan memuntahkan apa yang ada di dalamnya dan menjadi kosong (4),dan patuh kepada Tuhannya, dan sudah semestinya patuh (5)”
[Al-Insyiqaq]

Perhatikanlah dengan baik-baik ayat-di atas. Kiamat sekalipun tidak akan terjadi dengan tiba-tiba. Tidak mungkin saat manusia sedang leka mengerjakan urusan dunia tiba-tiba mereka mati dan tiba-tiba sudah berdiri di Padang Masyar menunggu saat tibanya amalan dihisab. Tidak! Pertama-tamanya, sangkakala akan ditiup oleh malaikat Israfil, dan kemudian langit terbelah. Bintang-bintang berguguran jatuh menghentam bumi sementelahan gunung-ganang pecah berhamburan menjadi rata. Meski manusia menjerit ketakutan, segala isi bumi terus dihamburkan keluar. Dan sebenar-benar perjalanan kiamat itu hanya Allah saja yang tahu, sedangkan kita hamba yang khilaf harus mengambil pengajaran bernilai yang tersedia baik untuk diamalkan.

Sekalipun malam dan siang juga berlaku secara beransur-ansur. Perlahan-lahan, matahari beredar ke ufuk barat dan menenggelamkan diri hinggalah kegelapan menjadi total. Bulan dan bintang muncul di angkasa dan di saat itu kita menyatakan malam sudah tiba. Tak mungkin pada jam 6 petang matahari hilang secara drastiknya dan cahaya yang terang benderang terus lenyap lantas diganti dengan gelapnya malam. Tak ubah seperti suis lampu ditutup. Tidak! Sunnahtullah ini lebih indah dari apa yang disangkakan manusia.

II

Bagaimana pula dengan hati?

Hati manusia juga begitu. Saat hati kita menjadi begitu baik, di mana kita rasa begitu beriman sekali kepada Allah atau ketika hati dipenuhi kejahatan di mana kita terasa jahil sekali, terasa jauh dari Allah. Mustahil untuk kita merasa semua itu tiba-tiba. Ianya terjadi berdikit-dikit. Beransur-ansur. Orang kata sikit-sikit lama-lama jadi bukit. Ya, begitulah caranya. Rasa beriman dan dekat dengan Allah itu mungkin bermula dengan komitmen penuh dan semangat berkobar-kobar kita dalam beribadah, dan kemudian diistiqamahkan dengan konsistensi pula. Doa, bangun malam, membaca Quran adalah antara perkara penting yang perlu diambil kira.

Walhal, bagaimana hati menjadi jahat? Biasanya kita akan kata, ‘Jahatnya aku ni..’ dan jarang sekali ‘Bukan aku yang jahat, tapi incik hati ni sebenarnya..”. Sukar sekali menyalahkan sesuatu yang tak hidup untuk bertangungjawab atas segalanya. Apapun, hakikat sihat dan sakitnya pada sekeping hati itu akan terrefleksi dengan jelas pada perbuatan, perkataan, pemikiran dan emosi pemilik diri. Ada orang itu perbuatannya cukup islami; beribadah macam-macam, infak, puasa sunat segalanya, tapi perkataannya tidak pula islami. Bercakap ‘aku’,’kau’ boleh diterima lagi, tapi macam mana kalau perbualannya banyak berkisar duniawi; filem-filem melaghakan, hal personal orang lain dan sebagainya? Tak islamilah kalau begitu. Bagaimana dengan emosi yang tak islami, tatkala perbuatan, perkataan sudah islami?

Kita adalah golongan manusia yang begitu meraikan kehadiran Islam dalam kehidupan. Kita beramal dengan Islam dengan cara mengimani dalam-dalam tuntutannya; perintah Allah, dan mencontohi sunnah Nabinya; Muhammad shallallahu alaihi wasalam. Lihat sahaja surat (baca:email) berantai yang saya kira semua orang sekurang-kurangnya pernah dapat sekali yang muncul dalam inbox masing-masing. Betapa kuatnya usaha mereka untuk menyebarkan hal-hal berkaitan Islam supaya umat Islam peka, tidak lupa pada ugutan (baca:amaran) supaya ianya terus disebarkan. Alhamdulillah. Tak sangka, semuanya semakin serius dalam beragama. Tapi, sayang seribu kali sayang kerana kita kecundang pada hal yang ‘satu’ itu pula. HATI.

Hadirnya emosi manusia adalah daripada incik hati. Tipulah kalau ada yang mendakwa hatinya kosong tanpa sesiapa. Pasti tercuit walau sedikit. Walaupun tidak ditunjukkan dengan perkataan (note:cara islami), berbalas sms dan berbuzzing di YM contohnya, dan tidak pula diperlihatkan dengan perbuatan, tapi dalam hatinya hanya Allah dan dia saja yang tahu. Hati adalah tempat paling tersembunyi yang sangat suka diduduki syaitan untuk menggoncang pertimbangan akal manusia. Dan di situlah juga tempat kesukaan manusia yang paling privacy untuk diangkat tinggi ‘sesiapa’ itu.

III

Mari, saya menjawab persoalan tadi. Hati akan menjadi tak islami apabila dia yang kita diam-diam sukai muncul dengan kerapnya dalam ruangan hati. Kita selalu ingat pada dia, berfikir macam-macam tentang dia dan semakin teruk bila kita tersenyum seorang diri mengingatkan dia yang tiada di depan mata. Dan saat itu para syaitan tergelak bersuka ria melihat kita tertipu dengan perkataan dan perbuatan sendiri. Alangkah ruginya kalau begitu! Penat-penat kita mengislamikan perkataan, perbuatan dan pemikiran tapi kita lambat bergerak hanya kerana ditahan oleh emosi yang tak islami. Lantas, kita menjadi statik. Tak bergerak. Bila diteliti rupa-rupanya selama ini ada ‘chewing gum’ di tapak kasut rupanya!

‘Islam harus wujud secara tulen!; yakni tak bercampur, dalam diri seorang muslim lebih-lebih lagi seseorang yang menggerakkan dirinya untuk Islam. Perkataan, perbuatan, pemikiran dan emosinya harus tulen”

IV

Dengan kehadiran isu Hari Kekasih atau lebih terkenal dengan Valentine’s Day, saya menulis ini kepada kalian dengan harapan kalian adalah orang yang sudah tahu dan faham bahawa meraikan 14 Februari ini adalah salah sama sekali. Sama ada merasa gembira, atau merasa kesal kerana tiada sambutan sebegini dalam Islam. Sebagai contoh,

‘Bestnya diorang sambut. Kalaulah Islam ada sambutan macam ni kan bagus..’ Habislah, jaga-jaga dengan iman anda!

Tapi, andai sekadar mengagumi kehebatan ciptaan Allah ;bunga ros pelbagai warna, cantiknya warna pink dan merah hati, inshaA boleh aja. Oh, Islam bukanlah extreme sebegitu. Yang terbaik dalam Islam ialah bersederhana. Ada orang mungkin minat warna pink, sampaikan baju seluar beg cadar selimut tuala sabun botol+air mafla bubble+jacket semuanya berwarna pink. Alahai, di mana kesederhanaan itu?🙂

Tak perlu saya menghuraikan panjang lebar asal usul Valentine’s Day di sini kerana sudah banyak lambakan artikel yang berkaitan wujud di pasaran; sebagai contoh saifulislam.com dan iluvislam.com. Dan tak perlu saya bercerita tentang bagaimana cara menoktahkan hubungan cinta dan cabaran yang mungkin wujud kerana kita sudah sedar akan keharamannya dan diskusi selanjutnya juga sudah banyak di pasaran.

Sedangkan, saya mengharapkan kalian yang membaca artikel ini adalah golongan yang sudah berjaya menguruskan bab-bab sebegitu. Lantas, walaupun kita sudah bebas dari cengkaman sang gewe-gewe, kita masih jauh lagi dalam menulenkan incik hati ini iaitu dengan cara membuang segala jahiliah habis-habis dan mengisinya penuh-penuh dengan Islam. Permulaan jalan itu akan menjadi sangat, sangat sukar tetapi berpegang teguhlah kalian pada tali Allah. Berpautlah pada Allah, pada Quran, pada sahabat dan apa-apa saja asalkan tidak tenggelam.

“Sungguh, Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah (4)”.
[Al-Balad]

Sahabat, kisah kita dalam agama Islam ini masih panjang dan dalam merentasi jalan ini kita dijanjikan amukan badai dan cabaran yang bakal menggegarkan keimanan. Andai kita tidak bersatu, manakan harus dicari rijal-rijal (baca:aku) yang perkasa ini?

“Kemudian dia termasuk orang-orang yang beriman, dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang (17)”.
[Al-Balad]

Saya menulis tidak lain kerana mengidamkan gelaran ‘dia’ dari Allah. Semoga Allah memberkahi penulisan ini dan melapangkan dada kalian yang membacanya. Amin.

Wallahualam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s