Yang Indah Itu Bahasa


Alhamdulillah, minggu lalu saya selamat menjadi juri kepada liga debat Minggu Doktor Muda anjuran PKPMI (Persatuan Kebangsaan Pelajar Malaysia di Indonesia). Sebuah lagi pengalaman berharga buat saya sebagai anggota IPEM (Ikatan Penulis Mahasiswa Malaysia di Indonesia). Perasaan? Hmm, lega dan teruja. Lega sebab akhirnya terbebas dari sebuah beban tanggung jawab yang besar. Teruja sebab baru saya sedari bahawa pelajar-pelajar Malaysia di Makassar ni ada bakat rupanya. Menambahkan lagi keyakinan saya terhadap pelapis mahasiswa Malaysia di Makassar.

 

liga debat Minggu Doktor Muda oleh PKPMI

 

Walau bagaimanapun, ada sesuatu yang ingin saya kongsikan. Buat semua yang membaca, jua buat diriku sendiri. Salah satu aspek dalam penjurian yang saya ambil kira adalah aspek bahasa. Bukanlah maksudnya saya meminta peserta berbahasa baku, tapi saya berharap peserta dapat menyelam dan lemas dalam lautan bahasa Melayu. Paling tidak, buat seketika tinggalkan kebiasaan anda dengan ‘bahasa rojak’.

 

Sering kali di liga-liga awal, peserta selalu tersasul dengan beberapa perkataan bahasa Inggeris, seperti student, alright, dan sebagainya. Kelancaran bahasa dalam hangatnya perdebatan terus terganggu. Kurang senang saya dibuatnya. Setelah dikomen, alhamdulillah, ketersasulan itu mulai berkurang. Malangnya pada pusingan akhir, timbul pula ketersasulan baru; bahasa Indonesia, seperti kualitas dan pasien. Mungkin kerana sudah terbiasa dengan bicara Indonesia di keseharian, pelajar-pelajar Melayu yang dah terbiasa dengan ‘bahasa rojak’ mula merojakkan bahasa Melayu dengan bahasa Indonesia.

 

Saya tak tahu sejak bila ‘bahasa rojak’ seperti ini mula merajai bangsa Melayu. Lebih style katanya. Bukan saja dalam kehidupan biasa, malah golongan intelektual turut mengikuti gaya bahasa ini. Terutama penduduk Kuala Lumpur yang entah bila malam dan entah bila siangnya. Entah budaya siapalah yang diambil untuk dicontohi. Saya sendiri semakin kurang pasti, yang mana satu budaya Melayu sebenarnya?

 

Mungkin ada yang berkerut dahi, tidak lihat di mana salahnya penggunaan ‘bahasa rojak’. Asalkan faham dah la. Bukan buat benda jahat pun. Dulu juga saya tidak pernah ambil kisah tentang hal seperti ini. Namun ada hal yang saya sedari sejak menimba ilmu di bumi asing. Saya ambil satu contoh; “I selalu hang out dengan member I kat KL”. Tidakkah anda merasakan ada yang tidak kena dengan baris kata itu? Sudah tatabahasanya salah, grammar pun tunggang terbalik! Subject-verb agreement yang berbuih mulut cikgu sekolah ajar tak pernah diambil kisah. Saya sayang bahasa Melayu, dan saya hormat bahasa Inggeris. Saya sama sekali tidak menikmati bahasa Melayu dan bahasa Inggeris yang sudah dirosakkan oleh mereka yang tidak bertanggung jawab.

 

Sedarkah anda, kebiasaan itu mampu merosakkan kemampuan anda berbahasa? Dengan susunan tatabahasa dan grammar seperti itu, tidak mustahil satu hari nanti anda tidak lagi mampu berbahasa Inggeris dengan baik. Ada satu ayat dari rakyat Indonesia yang membuatkan saya tertarik; “Berbahasalah dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar”. Ayat itu membuatkan saya teringat pada satu kempen di Malaysia; “Cintai bahasa kita”. Kempen yang membuatkan hampir separuh rakyat Malaysia mencebik, menolak kempen yang tidak perlu. Dan saya pernah termasuk salah satu di antara mereka. Apa hal? Baik cintai bahasa Arab je, kata kami.

 

memberdayakan bahasa

 

Namun sejak meredah hutan ilmu di bumi Sulawesi, saya belajar banyak hal yang baru. Saya melihat budaya sebagai identiti, membuatkan saya memahami frasa ‘bahasa jiwa bangsa’. Budaya ibarat lambang kepada emosi kemerdekaan, imperialisme dan nasionalisme. Saya mulai pintar merasakan jiwa patriotik, dan mencintai budaya sendiri. Saya menjunjung pemerintah negara, dan melaksanakan ketaatan yang tidak melebihi ketaatanku kepada-NYA. Andai hilang identiti bangsa, apa lagi uniknya yang dapat dibanggakan?

 

Bahasa merupakan budaya bangsa yang paling luhur. Ia merupakan gerbang yang memudahkan kita untuk memahami sebuah bangsa. Kosakata sahaja sudah menunjukkan budaya kita. Merojakkan antara bahasa dalam perbualan sehari-hari tidak akan membawa bangsa Melayu menjadi masyarakat terdidik, malah menjunamkan kita ke bawah. Berapa peratus sajalah rakyat Melayu yang mampu menggunakan bahasa Melayu dengan baik. Lama kelamaan tidak mustahil masalah ini akan mengikis identiti bangsa kita, mencantas keaslian budaya Melayu. Akhirnya, yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran.

 

Budaya itu yang menjadikan sebuah bangsa itu indah. Seperti mana halnya bangsa Jepun yang kelihatan cukup unik kerana menjunjung budaya mereka sendiri. Saya teringat siri kartun yang semakin popular akhir-akhir ini; Upin Ipin. Lama saya berfikir, kenapa siri itu sangat popular, padahal sirinya biasa sahaja. Tapi setelah saya menonton berulang kali, jiwa saya turut tertarik dengan kemurnian budaya Melayu yang diterapkan dalam siri tersebut. Budaya itu jiwa bangsa. Tapi kalau bahasa saja dirojakkan, apa lagi budaya yang lain?

 

Yang lorek itu kendi,

Yang merah itu saga,

Yang baik itu budi,

Yang indah itu bahasa.

 

Saya sendiri juga masih berusaha. Saya datang ke negara Indonesia, saya belajar mencintai Malaysia. Saya menjunjung bahasa Al-Quran, saya mencintai bahasa bangsa, saya menghormati bangsa lain.

Cintailah bahasa kita,

Hormati budaya orang lain.

Wallahualam…

 

NOTA: Setinggi-tinggi kemaafan dipohon dari pihak IPEM seandainya terdapat ketidakadilan dalam perjurian liga debat Minggu Doktor Muda tempoh hari. Sesungguhnya yang baik itu datang dari Allah, dan yang buruk itu datangnya dari kelemahan diri kami sendiri.

3 thoughts on “Yang Indah Itu Bahasa

  1. Tumpang tanya sikit, yang ‘lurik’ itu kendi @ yang ‘lorek’ itu kendi??? Mana satu yang betul???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s