Hidup Cuma Senafas….


Sudah lama laman ini tidak terisi dengan pengisian suci lantaran batasan waktu yang mengehadkan pancainderaku untuk menyampaikan wadah tatkala fardhu kifayah lebih mendambakan perhatian dariku. Namun sisa-sisa waktu kurniaan Ilahi pasti ku gunakan sebaiknya agar ia tidak terisi angan-angan kosong yang menjadi faktor kegagalan muslimin dan muslimat hari ini.

Malam tadi, sebelumku melelapkan mata, aku sempat membelek helaian-helaian buku yang kupinjam dari rakan seperjuanganku. Ku lihat kulit depan buku itu sepintas lalu- “Soal Hati” hasil karya Mohd Afendi Mat Rani. Lantas, persoalan bermain di fikiranku, “apakah yang cuba disampaikan oleh penulis berdasarkan judul tersebut?”. Ku biarkan persoalan itu bermain di benak fikiranku, kerna ku pasti jawapannya ada di dalamnya. Lantas ku lihat sepintas lalu isi kandungannya. Bab 32 buku tersebut menarik perhatianku-“Faktor Kegagalan Manusia: Panjang Angan-angan”. Subhanallah, aku segera memuhasabahkan diri ini kerna ku rasa angan-angan sering menjadi temanku kebosanan menjengah, sayugia kelapangan tidak terisi tarbiyah Ilahi. Mudah-mudahan, Allah menjauhkan diri ini dari kelalaian dan kealpaan dunia yang sementara.

“Seseorang yang mempunyai banyak angan-angan menghalang dirinya daripada melakukan segala kebaikan dan membawa kepada kejahatan dan fitnah” – Soal Hati, 134

Tatkala kita lebih memilih nafsu dan hati, syaitan semakin girang mendorong kita. Angan-angan palsu menjadikan hati manusia keras dan alpa akan kehidupan akhirat yang kekal abadi.

“Berlalulah masa yg panjang atas mereka dengan panjang umur dan angan-angan, lalu hati mereka menjadi keras” – Surah al-Hadid:16

Bagaimana hati ini bisa dilembutkan???

Hati manusia bisa dilembutkan tatkala sering mengingati kematian, kubur, pahala, dosa, azab Allah dan urusan akhirat. Sebagaimana kata-kata Imam al-Ghazali:

‘Kalau kamu memanjangkan angan-angan, maka kuranglah taat kamu kepada Allah, terlambatlah untuk bertaubat, banyaklah perkara maksiat yg akan kamu lakukan, bertambahlah tamak haloba, keras hati dan besarlah kelalaian kamu. Lalu akhirat akan berlalu pergi tanpa bekalan”.

Nauzubillah….

Sahabatku, mahukah kita pulang ke akhirat tanpa bekalan? Dapatkah kita bayangkan betapa pedih dan azabnya saat nyawa ditarik dari hujung kaki sampai ke ubun-ubun rambut? Sedangkan Rasulullah SAW yang nyawanya ditarik dengan penuh kelembutan oleh Malik Izrael itu masih merasakan kesakitan, inikan kita yang hanya manusia biasa, yang tidak punya kemaksuman, yang saban hari bergelumang dosa. Apa yang bakal kita jawab tatkala Malaikat Mungkar dan Nakir menyoal amalan kita di alam barzakh kelak? Mampukah kita menyelamatkan jasad kita tatkala binatang-binatang berbisa: ular, kala-jengking, lipan mengelilingi jasad kita di alam barzakh kelak? Apakah yang akan diperakukan oleh pancaindera kita di akhirat kelak? Sesungguhnya pancaindera kita lebih taat kepada Allah SWT, mereka adalah saksi akan perlakuan kita di dunia ini. Kita yang seringkali mengheret mereka bersama ke arah kelalaian dan kemungkaran ar-Rabb.

Subhanallah…

Pasti sahabat-sahabat semua mengimpikan kesudahan yang baik, ”Khusnul Khatimah”. Oleh itu, kembalilah sahabatku, kembalilah pada kebenaran, segeralah kita meninggalkan kebatilan dunia yang penuh muslihat syaitan. Tinggalah segala kemungkaran, sayugia rahmat Allah pasti sentiasa memayungi hambaNya yang bertaqwa.

Pahlawan Islam ternama, yang pertama memeluk Islam, juga menantu kesayangan Rasulullah SAW, iaitu Saidina Ali bin Abi Talib pernah berkata:

“Sesungguhnya yang paling aku takuti terhadap diri kamu ada dua, panjang angan-angan dan mengikut hawa nafsu. Ketahuilah bahawa panjang angan-angan melupakan akhirat dan mengikut nafsu akan memalingkan drpd kebenaran. Jika fikiran dan kebanyakan urusan hidup kita tertumpu pada percakapan dunia, sebab-sebab kehidupan, dan hal-hal urusan persahabatan dan lain-lain, maka hati kamu akan menjadi keras”

Nauzubillah…semoga amalan kita sentiasa mencegah kita dari bersifat demikian..

Ingatlah sahabatku, dunia ini hanya sementara, akhirat jua yang kekal abadi, berpada-padalah dalam menguruskan hal duniawi. Justeru, akhirat jua yang kekal abadi. Maka, kejarlah yang abadi agar kita mendapat redha Ilahi.

Isa ibn. Maryam mengatakan mengatakan setiap kita hanya memiliki tiga hari :

“…dunia itu hanya tiga hari sahaja. Kelmarin yg berlalu dan tiada satu pun drpdnya yang tertinggal di tangan kamu. Esok kamu tidak mengetahui sama ada kamu sempat dengannya atau tidak? Maka hari ini yang kamu sedang berada padanya, maka hendaklah kamu merebut peluang keuntungan drpdnya”.

Auf bin Abdullah pula mengatakan usia kita hanya sehari :

“…betapa ramai orang yg sihat melalui satu hari, tetapi dia tidak sempat menghabiskannya kerana dijemput ajal. Betapa ramai yg menunggu esok hari tetapi tidak sempat menemuinya.”

Abu Zar al-Ghifari pula mengatakan usia kita hanya tiga saat sahaja :

“…dunia ini hanya tiga saat sahaja. Saat yg berlalu, saat yg kamu berada padanya dan saat yg kamu tidak mengetahui sama ada kamu sempat dengannya atau tidak. Maka sebenarnya kamu tidak memiliki melainkan satu saat sahaja, kerna maut itu datang drpd saat ke saat.”

Tetapi Abu Bakar al-Warraq menyatakan, kalau usia itu tiga saat ia sebenarnya dikira panjang kerna usia manusia sebenarnya bukan tiga hari, bukan sehari, bahkan bukan juga tiga saat, tetapi hanya tiga nafas sahaja.

“…dunia ini hanya tiga nafas sahaja. Nafas yang telah berlalu, nafas yg kamu kerjakannya iaitu nafas yg kamu sedang berada padanya, dan nafas yg kamu tidak mengetahui sama ada kamu sempat dengannya atau tidak. Berapa ramai orang yg bernafas lalu dikejutkan oleh maut sebelum sempat bernafas yg lain. Maka sebenarnya kamu tidak memilik melainkan satu nafas sahaja, bukan satu hari atau satu jam.”

Oleh yg demikian, kita semua haruslah bertaubat dalam nafas yg pertama kerna mungkin kita tidak sempat untuk bernafas pada nafas yg kedua.-Soal Hati:135.

Maut itu terlalu hampir dan paling dekat dengan kita. Tiada yg lebih dekat melainkan maut. Justeru, sama-samalah kita memuhasabahkan diri ini yg sering kali leka tatkala iman manusia itu seperti roda, kadangkala di atas, kadangkala di bawah. Mohonlah pada Allah agar kita diberi ketetapan iman dan keteguhan hati agar kita mampu memilih kebenaran dan menolak kebatilan.

Wassalam….

P/s: Sebahagian daripada isi artikel ini adalah petikan daripada “Soal Hati”, hasil karya:Mohd Afendi Mat Rani

One thought on “Hidup Cuma Senafas….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s